Sekilas Kisah Tur ke Kaur

Apa kabar sahabat? Semoga selalu dilimpahi kesehatan dan keberkahan. Kali ini saya ingin bercerita tentang perjalanan ke Kota Bintuhan, Kabupaten Kaur.

Hari Minggu, 9 April, saya dan rombongan dari Kantor Bahasa Bengkulu bertolak dari Bengkulu menuju Kota Bintuhan, Kab. Kaur. Kami akan mengadakan kegiatan Peningkatan Kompetensi Guru Bahasa Indonesia se-Kabupaten Kaur.

Kaur adalah salah satu kabupaten di Bengkulu yang berbatasan dengan Provinsi Lampung. Kaur, nama ini cukup membekas dalam ingatan saya. Dulu, awal-awal berkunjung ke Bengkulu saya naik travel yang selalu singgah beristirahat di salah satu warung makan di wilayah Kaur. Kalau tidak salah ingat nama warung makan tersebut adalah Kaur Raya, di daerah penyimpangan. Jadi, perjalanan dinas seakan menjadi perjalanan nostalgia, napak tilas perjalanan saat pertama kali ke Bengkulu.

Perjalanan Bengkulu-Kaur kami tempuh kurang lebih selama 6 jam. Kami berangkat pukul 09.00, sampai di Bintuhan pukul 16.00. Kondisi jalan yang kadang rusak, sering memperlambat perjalanan. Semoga pemerintah yang berwenang memperhatikan hal ini.

Saya awalnya sempat berpikir akan kesulitan mendapatkan penginapan di Bintuhan. Ternyata dugaan saya salah. Banyak sekali penginapan di sana. Kami akhirnya menginap di hotel Zaffa. Ada cerita lucu tentang penginapan ini, hehehe. Cerita lucu tersebut saya posting di artikel lain mengenai hotel di Kaur.


Hotel Zaffa Kaur
Bintuhan sebagai ibukota Kabupaten Kaur cukup terkenal dengan pantai dan lautnya. Sayang sekali karena jadwal kegiatan yang padat membuat saya tidak bisa leluasa bermain di pantai. Sedih… kegiatan berlangsung sejak pagi hingga sore hari. 

Akhirnya saya hanya berkesempatan mengunjungi Pantai Linau, salah satu destinasi bagus di Kaur, pada malam hari. Yah, hanya bisa mendengar debur ombak dan kesiur anginnya saja. 

Pantai Linau
Sumber gambar: http://wargakaur.blogspot.co.id
Untuk mengobati kekecewaan, saya dan teman-teman mencoba kuliner yang jarang ada, yaitu sate gurita. Kami cukup penasaran seperti apa rasa sate gurita tersebut. Akhirnya, kami mampir di rumah makan Voltus dan memesan sate gurita. Ternyata, memang unik dan sangat lezat rasanya. Tentang harga juga cukup terjangkau. Satu porsi harganya di kisaran Rp30.000. Hmmm, akhirnya terobati juga rasa penasaran akan sate gurita, hehehe
Maaf tidak ada foto satenya, lupa...

Salah satu lokasi cukup menarik yang kami temui adalah lapangan Merdeka. Lokasi ini menjadi semacam alun-alun kota. Di situ ada Masjid Al Kahfi yang menjadi kebanggaan masyarakat Kaur.


Masjid al Kahfi di Lapangan Merdeka Bintuhan
Sumber gambar: http://wargakaur.blogspot.co.id
Tentang gambaran sekilas Kota Bintuhan secara umum, ini adalah kota yang cukup tenang, masih cukup sepi malah, dan cukup tertata. Fasilitas publik pun lumayan tersedia. Kota ini menjadi cukup ‘hidup’ karena dilalui jalan lintas Sumatra. 
Sekilas Kisah Tur ke Kaur Sekilas Kisah Tur ke Kaur Reviewed by Ahmad Salim on April 15, 2017 Rating: 5

20 komentar:

  1. Saya belum pernah singgah ke sana secara khusus. Paling lewat kalo naik kendaraan menuju jakarta.Baca postingan ini jadi pengen juga bisa ke sana

    BalasHapus
  2. Peenah kemarin ama keluarga berencana ke sana buat liburan 5api pas ada yang bilang jalannya jelek. Jadi gak dulu liburan keluarganya ke sana.

    Padahal penasaran juga. Ama keluarga

    BalasHapus
  3. Disempatkan Mbak, hehe. Kotanya tenang, cocok untuk berlibur...

    BalasHapus
  4. sate gurita.. no pict=hoax.hehe...����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah, saking enaknya jadi lupa memfoto

      Hapus
  5. Belum pernah ke kaur. ah maulah sate gurita ��

    BalasHapus
  6. Disempatkan ke sana Mbak, bagus2 destinasinya. Sate gurita juga lezat, hehe

    BalasHapus
  7. kalau saya paling ingat kaur yaitu tentang keindahan pantainya...pantai kaur tidak kalah dengan pantai Bali.

    BalasHapus
  8. Benar Mas, menyesal saya tidak sempat menikmati keindahannya di siang hari.

    BalasHapus
  9. Sate guritanya dah naik ya? kalau waktu aku ke situ harganya 20 ribu, padahal aku berhar

    BalasHapus
  10. padahal aku berharap harganya turun, bukan naik heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entah Mbak, mungkin itu udah plus minumnya, hehe.

      Hapus
  11. Baru sekali ke Kaur. Belum puas main di pantainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perlu dijadwalkan lagi tuh, hehehe

      Hapus
  12. Subhanallah..sy ke Kaur beberapa kali cuma lewat aja..pengin sih khusus jalan2 lihat pantai linau dan sekitarnya..BoBe perlu masukin list nih Kaur.

    BalasHapus
  13. Sayang banget jalannya masih buruk, semoga jalan buruknya segera diperbaiki sehingga orang2 yang mau liburan ke sana tidak merasa jenuh akibat jalan buruk

    BalasHapus
  14. Semoga pihak terkait segera memperbaikinya. Sayang kalau potensi wisata Kaur tidak dimaksimalkan.

    BalasHapus
  15. Saya pernah ke pantai linau nya mas,,, perjalanan dari bengkulu-kaur lama ternyata, kalo naik motor enakan berdua bisa gantian,,,

    BalasHapus
  16. Semoga pihak terkait segera memperbaikinya. Sayang kalau potensi wisata Kaur tidak dimaksimalkan.

    BalasHapus

~ Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tinggalkan jejak dengan berkomentar di sini. Jangan ada spam, SARA, pornografi, dan ungkapan kebencian. Semoga bermanfaat. ~